Di ceritakan oleh guru kita Ad- da’i ilallah Al Habib Jindan bin Nouvel dahulu di zaman bani israil ada seorang tukang daging yang sudah 20 tahun sangat rapi menyembunyikan amal shalihnya. Yaitu puasa sunnah selama 20 tahun tidak ada yang tahu.

Saat itu syaithon tidak senang dan ingin mengganggunya agar amalannya selama 20 tahun diketahui banyak orang. Maka syaithon menyamar menjadi seorang yg ahli puasa lalu datang ke pasar ingin membeli daging.

Syaithon : tolong berikan saya daging sekian

Tukang Daging : memotong daging yg di pesan

Syaithon: Pak..ini saya buat buka puasa sudah tiga hari saya puasa, tolong tambahin ya pak… Maka si tukang daging memotong sedikit untuk menambahinya

Pak…!! Tambahin lagi lah..jangan pelit!!! Tambahin lagi pak..!! Bapak pelit sekali ini buat buka puasa sudah 3 hari saya puasa dan hari ini saya mau berbuka..tambahin sedikit lagi jangan pelit… Lalu di potong sedikit lagi untuk menambahi

Pakkk!!! Bapak muslim bukan?? Saya ini sudah 3 hari puasa tambahin lah jangan pelit!!!! Sedikit -demi sedikit dunianya tukang daging mulai digerogoti dan ia mulai sedikit terprovokasi. Liat jika seseorang dunianya mulai tergganggu apakah jabatannya, usahanya, hartanya maka ia akan marah.

Pak.!! Bapak muslim bukan? Tambahin dong dagingnya!!! Saya sudah 3 hari ini puasa.

Maka di potong sedikit lagi untuk menambahinya

Pakkk …teriak syaithon yg menyamar…saya sudah 3 hari ini puasa mau makan daging buat berbuka tambahin dagingnya jangan pelit bapak kan seorang muslim. Masak seorang muslim pelit buat buka puasa nih udah 3 hari pak!!!! Karena terus -terusan di desak di provokasi, minta tambahin terus dagingnya dan telah melebihi daging yang dibeli maka si tukang daging balas teriak keras

Hai kamu !!! Kamu baru puasa 3 hari saja sudah belagu…saya sudah puasa 20 tahun biasa saja.

Mendengar ucapan si tukang daging..maka tersenyumlah syaithon. Dan berkata syaithon : saya sesungguhnya tdk mau beli daging, saya cuma mau ke pasar mendengar amalan puasamu. Lalu pergilah syaithon.

Maka sia- sialah amalan puasa selama 20 tahun si tukang daging.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here