Bersamaan dengan larangan mudik oleh Pemerintah, masyarakat juga senantiasa dihimbau untuk melakukan isolasi pribadi dengan tetap melakukan social dan physical distancing dengan tetap menjaga jarak dan menjaga diri saat harus berada di luar rumah. Satu hal yang tidak boleh dilupakan saat akan kelur rumah ialah menggunakan masker. Pemakaian masker bagi yang sakit maupun yang tidak diyakini dapat mengurangi penyebaran Covid-19, karena hasil studi Komisi Tetap Penyakit Menular dan Ancaman Abad 21 di Amerika Serikat membuktikan bahwa Covid-19 dapat menular melalui percakapan dan pernapasan normal orang yang terpapar. Dengan menggunakan masker, secara tidak langsung kita melindungi diri sendiri dan orang lain.
Teten Masduki, selaku Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah juga mengajak masyarakat untuk menggunakan masker, khususnya masker yang terbuat dari kain. Memilih masker kain di tengah pandemi ini memiliki banyak manfaat, selain dapat menghambat penyebaran Covid-19 dengan harga yang terjangkau, penggunaan masker kain yang diperuntukkan kepada masyarakat non tenaga medis juga dapat membantu ekonomi warga yang memproduksi masker tersebut. Berbagai daerah di Indonesia telah memproduksi masker-masker kain ini untuk dijual atau bahkan dibagikan secara percuma. Sex atau jenis kelamin para pengrajin atau penjahit yang memproduksi masker kain ini tidak hanya perempuan, melainkan juga laki-laki.
Di sebagian masyarakat, umumnya seorang penjahit ialah pekerjaan yang dilakukan oleh perempuan, dan tidak sedikit terdapat stigma negatif pada laki-laki yang melakukan pekerjaan ini. Bahkan laki-laki yang merancang dan menjahit baju juga sering mendapat cap “keperempuan-puanan/ngondek” karena sikap yang tampak dari diri mereka, sehingga tak ayal jika ada saja yang mengatakan kalau laki-laki yang menjahit itu tidak macho. Padahal jika kita mengingat kisah Nabi dan Rasul yang sering diperdengarkan saat masih kecil, tentunya kita tahu bahwa penjahit pertama di muka bumi ini adalah seorang laki-laki.
Hermes, Henokh, atau Idris adalah seseorang yang dipercaya sebagai manusia pertama yang menjahit pakaian dan memakainya. Tentu saja kita mengenal siapa dia, tidak lain ialah Nabi dan Rasul-Nya yang kerap diurutkan nomor dua setelah Nabi Adam as. Keturunan keenam Nabi Adam ini tidak hanya dikenal sebagai penjahit pakaian pertama, dalam sebuah artikel ilmiah yang berjudul “The Tombs of Prophets Seth and Idris: The Great Pyramids of Giza,” Sayyid Ahmed Amiruddin menyebutkan bahwa ia juga merupakan seseorang yang membangun Pirmida Giza untuk memakamkan Nabi Seth. Selain itu, dalam tradisi Yunani Kuno, ia juga dianggap sebagai Dewa pembawa pesan yang bertugas mengantarkan pesan dari para Dewa Olimpus kepada manusia, atau nama lainnya sebagai penafsir wahyu-wahyu Tuhan. Pada saat ini cara bagaimana ia menafsirkan wahyu-wahyu Tuhan untuk manusia tersebut dikenal dengan filsafat Hermeneutika, atau salah satu jenis filsafat yang mempelajari tentang interpretasi makna.
Para penikmat drama Korea tentunya mengetahui siapa Gong Yoo, aktor utama dalam film Train to Busan ini juga membintangi serial drama yang berjudul Guardian: The Lonely and Great God. Drama yang menceritakan tentang kisah Gong Yoo yang berperan sebagai Goblin, atau manusia yang dikutuk karena perbuatannya untuk hidup abadi dan tidak bisa mati. Hanya husnudlon saya saja, naskah-naskah dibalik drama-drama epik tersebut bisa dan mungkin saja terinspirasi dan ditulis berdasarkan kisah-kisah yang terdapat dalam tradisi suatu agama. Tentang manusia yang berusia panjang, atau yang sejak lahir hingga saat ini belum meninggal, dalam tradisi agama Islam kita mengenal nama Nabi Isa as., Nabi Khidir as., Nabi Ilyas as., dan tentunya Nabi yang menurunkan ilmu tulis-menulis dan menjahit pakaiannya kepada kita semua, yakni Nabi Idris as.
Hubungan antara drama Korea dan kisah para Nabi ini memberikan poin tersendiri bagi saya, bahwasannya apapun itu dapat menjadi berguna apabila kita mampu menggalinya dan mengemasnya sesuai bidang yang kita geluti. Dari berbagai kisah dan pelajaran yang ada, kita dapat mengambil segala hal yang bermanfaat, contohnya adalah kisah tentang Nabi Idris as: para penulis naskah dapat mengadaptasinya untuk menuliskan naskah drama yang bagus; para angkasawan dapat menemukan inovasi untuk terbang dan meneliti angkasa; para pendidik dapat mengajarkan baca tulis kepada muridnya; para perancang dan pembuat pakaian dapat menciptakan pakaian yang sesuai dengan musim dan keinginan pemakainya; para arsitek dapat membuat bangunan yang kokoh dan megah; dan masih banyak lagi. Pemahaman berbeda-beda dari sumber yang sama inilah kemudian memunculkan berbagai macam aktifitas dan pekerjaan yang dilakukan oleh manusia sepanjang masa. Pekerjaan-pekerjaan tersebut tidak lain dilakukan untuk memenuhi hajat bersama.
Ringkasnya, semua pekerjaan itu ada ilmunya, dan semua ilmu bersumber dari yang Satu, sehingga tidak ada pekerjaan yang dilakukan untuk kemaslahatan umat manusia selain pekerjaan tersebut merupakan pekerjaan yang mulia. Segala bentuk kemuliaan merupakan sarana dalam bertakwa kepada-Nya, oleh karena itu perempuan dan laki-laki memilki peluang yang sama untuk melakukannya, termasuk dalam pekerjaan menjahit segala bentuk pakaian, juga masker tentunya.[D’WAY]
Waallahu A’lam
Penulis : Aspiyah Kasdini. R. A

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here